Seleksi Paskibraka Kesruh Hanya Soal Jilbab

Seleksi Aggota Paskibraka Kediri Kesruh
*Akibat Ada Pelarangan Memakai Jilbab

KEDIRI-RADAR Seleksi anggota Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka) di Gedung Nasional Indonesia (GNI), Kota Kediri, Kamis (26/4) diwarnai kekisruhan larangan memakai jilbab bagi peserta putri.
Kekisruhan itu berawal dari surat resmi yang dilayangkan Kepala Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 3 Kediri Abu Aman kepada Panitia Pelaksana Seleksi Paskibraka Kota Kediri.
Dalam surat tersebut Abu Aman menyatakan, akan meminta para siswinya untuk mengundurkan diri dari Paskibraka jika harus melepas jilbab dan mengenakan span pendek.
“Kami akan meminta siswi kami mengundurkan diri kalau nantinya diharuskan melepas jilbab dan mengenakan rok span pendek karena hal ini melanggar norma-norma agama,” dalam surat yang tembusannya ditujukan kepada Walikota Kediri itu.
Kemudian ketika peserta seleksi sedang beristirahat, tiga siswi kelas II MAN 3 Kediri, yakni Angga Atma Proboningrum, Liana Ismail, dan Sabrina Amalia, mendatangi Ketua Panitia Pelaksana Seleksi Paskibraka Kota Kediri Suwito.”Kami-kami memiliki motivasi untuk bisa lolos dalam seleksi ini, tapi kami berat kalau harus melepaskan jilbab dan mengenakan span,” kata Angga.
Menurut ketiga siswi itu, jilbab dan pakaian yang menutup aurat adalah masalah prinsip yang tidak bisa ditoleransi dengan dalih apapun.
Menanggapi hal itu, Ketua Panitia Pelaksana Seleksi Paskibraka Kota Kediri Suwito mengatakan, kewajiban melepas jilbab dan mengenakan span hanya berlaku pada saat Upacara 17 Agustus yang berlangsung tak lebih dari dua jam.
“Ini sudah menjadi ketentuan pemerintah pusat, rasanya tidak mungkin kami mengubah ketentuan ini sebelum ada ketentuan baru lagi,” ujarnya.
“Oleh sebab itu, silakan kalian jalani dulu seleksi ini sampai ada pengumuman berikutnya siapa nama-nama yang lolos sebagai anggota Paskibraka,” kata Suwito kepada ketiga siswi berjilbab itu.
Kalau ternyata, lanjut dia, nantinya ada siswi yang berjilbab lolos dalam seleksi tersebut, pihaknya berjanji akan mencarikan jalan keluar, termasuk melalui konsultasi dan koordinasi dengan Walikota Kediri HA Maschut dan Departemen Agama.
Seleksi yang berlangsung pada 25-26 April ini diikuti 173 siswa dan siswi setingkat SMA di Kota Kediri baik swasta maupun negeri.Dari jumlah itu, panitia seleksi hanya akan menerima 74 siswa, termasuk empat diantaranya untuk diikutkan seleksi Paskibraka tingkat Provinsi Jawa Timur di Surabaya dan tingkat nasional di Jakarta pada bulan Mei mendatang.
Seleksi Paskibraka yang dipusatkan di GNI Kota Kediri itu bermaterikan tes tulis, wawancara, dan tes baris-berbaris dengan penilaian kecakapan dalam menjalankan perintah.
Peserta tes diharuskan memiliki tinggi badan 165-175 sentimeter (putra) dan 160-170 sentimeter (putri). Masing-masing sekolah mengirimkan lima sampai delapan siswa/siswi. (aro)

About these ads

2 gagasan untuk “Seleksi Paskibraka Kesruh Hanya Soal Jilbab

  1. Pak Kumis harus bertanggung jawab Mas. Nah saya baru dengar tadi pagi masalah ini. Karena memang saya tidak langganan radar. Ayooo Pak Kumis mana nyalimu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s